Derita Palestina, Duka Kita Bersama

Avatar

- Wartawan

Minggu, 12 November 2023 - 19:46 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pemimpin Redaksi (Pemred) Klik Madura Achmad Muzammil.

Pemimpin Redaksi (Pemred) Klik Madura Achmad Muzammil.

Achmad Muzammil Pemimpin Redaksi Klik Madura SABTU, 7 Oktober 2023 menjadi awal mula hari-hari buruk bagi warga Palestina tahun ini. Langit yang biru tiba-tiba berubah hitam pekat akibat ledakan bom yang menghantam bangunan hingga alat-alat tempur. Teriakan histeris terdengar di mana-mana. Sirene mengaung di sela-sela reruntuhan. Rumah sakit mendadak sesak. Ribuan nyawa melayang. Perempuan dan anak-anak pun turut menjadi korban. Tentara Zionis Israel membabi buta. Tidak ada kompromi. Tidak ada ampun. Pertempuran yang terbilang singkat, tapi puluhan ribu nyawa warga sipil tak berdosa melayang. Al Jazeera mengabarkan bahwa total korban serangan Israel itu tembus 11.078 orang. Ironis. Dari total jumlah korbam itu, 4.506 di antaranya anak-anak dan 3.027 wanita.
BACA JUGA :  KOHATI Sebagai Role Model Gerakan Perempuan?
Sekolah ditutup lantaran anak-anak yang mestinya mengenyam pendidikan harus syahid di tanah kelahiran yang menjelma menjadi medan perang. Kutukan demi kutukan muncul dari berbagai penjuru dunia. Aksi solidaritas hingga desakan dari kepala negara agar dilakukan gencatan senjata terus digaungkan. Tapi, yang terjadi, serangan semakin membabi buta. Bahkan, bom fosfor putih yang nyata dilarang dalam peperangan digunakan untuk menghancurkan tanah dan warga Palestina. Kejam. Keji. Tak bernurani. Kekuatan super power militer Israel dikerahkan secara maksimal. Pasokan senjata dan alat perang terus dipasok oleh negara adikuasa Amerika. Permintaan gencatan senjata diabaikan.
BACA JUGA :  Ribuan Muslimah Madura Doakan Keselamatan dan Kemerdekaan Palestina
Konflik Palestina-Israel berlangsung sangat lama. Sejak 2 November 1917 tepatnya. Entah berapa juta nyawa yang melayang. Entah berapa juta perempuan yang kehilangan suami dan anaknya. Entah berapa juta yatim yang lahir dari peperangan berkepanjangan itu. Peperangan ini harus segera dihentikan. Kemerdekaan harus diberikan kepada bangsa Palestina. Seluruh umat harusnya mengukut agresi militer di tanah Palestina, karena derita Palestina adalah duka kita bersama. Konflik Israel – Palestina tidak lagi berbicara soal kepentingan agama. Tapi, lebih pada kemanusiaan. Siapapun yang masih memiliki nurani, mari berbuat untuk kedamaian di tanah Palestina. Sekecil dan seperti apapun gerakan, harus terus dilakukan. Setidaknya, kita tidak diam. (*)
Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Berita Terkait

RUU Penyiaran: Ancaman Nyata Kebebasan Pers di Indonesia
Republik Sulap
Ironi Pembabatan Hutan Adat Papua: Antara Janji Manis dan Realita Pahit  
Review Film Vina Sebelum 7 Hari, Antisipasi Kenalakan Remaja hingga Indikasi Kriminalitas
Pers Versus Asas Praduga Tidak Bersalah
Kartini, Sang Pejuang Kesetaraan Perempuan
Melepas Bulan Penuh Berkah
Gerbong Anak Muda di Tengah Gerbong Ulama dan Blater Madura

Berita Terkait

Jumat, 7 Juni 2024 - 18:20 WIB

RUU Penyiaran: Ancaman Nyata Kebebasan Pers di Indonesia

Rabu, 5 Juni 2024 - 09:43 WIB

Republik Sulap

Rabu, 5 Juni 2024 - 09:32 WIB

Ironi Pembabatan Hutan Adat Papua: Antara Janji Manis dan Realita Pahit  

Selasa, 21 Mei 2024 - 15:13 WIB

Review Film Vina Sebelum 7 Hari, Antisipasi Kenalakan Remaja hingga Indikasi Kriminalitas

Rabu, 1 Mei 2024 - 19:52 WIB

Pers Versus Asas Praduga Tidak Bersalah

Minggu, 21 April 2024 - 19:35 WIB

Kartini, Sang Pejuang Kesetaraan Perempuan

Selasa, 9 April 2024 - 15:00 WIB

Melepas Bulan Penuh Berkah

Minggu, 7 April 2024 - 10:52 WIB

Gerbong Anak Muda di Tengah Gerbong Ulama dan Blater Madura

Berita Terbaru